MSB: Favorite Stories

No: 048
Judul: MSB – Favorite Stories
Penulis: Chaos@Work
Desain Sampul: –
Penerbit: Gradien Mediatama
Tgl Terbit: Juni 2012
Ukuran:  536 hlm.
Tgl beli: 160712 Freebooks @Leksika_KC
ISBN: 978-602-208-083-1
Rating:  4/5

Sudah baca buku MSB seri sebelumnya? Kalau belum baca buku ini saja sudah cukup mewakili. Namanya juga favorite stories, isinya udah pasti cerita pilihan dari buku-buku sebelumnya. Katanya sih yg terlucu dari yg paling lucu. Total ada 63 cerita favorit dari buku MSB 1 sampai MSB 4 ditambah 20 cerita favorit MSB Fans’ Stories.

Buat yg belum pernah baca buku MSB sama sekali, sudah pasti anda akan terpingkal-pingkal dibuatnya. Tapi klo sudah pernah baca, ceritanya jadi sedikit basi bahkan saya cenderung melewatkan cerita yg pernah saya baca. Yah… seperti yg pernah saya katakan pada review buku MSB #2 eaaa… kapan itu? MSB ini bukan jenis cerita yg bisa dibaca berulangkali 😀

Tapi tetep yg paling lucu adalah cerita mbak Kerani dgn Bossman, kalau fans storiesnya maaf ya… sedikit garing. Mungkin karena gaya bertuturnya yg terlalu bertele-tele.

Di edisi ini ada tambahan foto-foto narsis para penggemarnya. Jadi sebelum buku ini terbit, penerbitnya mengadakan semacam kontes. Penggemar diminta mengirimkan foto-foto narsis bersama buku-buku MSB. Nanti akan dipilih beberapa yg berhak mendapatkan hadiah dan fotonya akan dimasukkan ke dalam buku MSB – Favorite Stories ini. Eh memang ada hadiahnya? Jadi sebetulnya yg narsis ini siapa, penulis, penerbit atau penggemarnya?

Kenapa buku ini sangat berarti buat saya? Bukan dilihat dari isinya ataupun harganya (gratis gitu lo dapetnya) tapi dari perjuangan saya untuk memperoleh buku ini. Yah dari kantor saya di kawasan Veteran, dengan mengendara kuda… eh bukan ding naek Metro Mini 74 saya ke blok m dulu. Dari sana disambung dengan Kopaja 57 yg masyaallah pinuhnya… klo pertama kali ke Leksika sih enak, Kopajanya ngebut biarpun jantung empot-empotan tp cepet nyampe. Lha ini jalannya kaya kiong, sementara penumpangnya berjejalan di dalem, panas, pengap, sumpek sebut aja semuanya. Jangan ditanya seperti apa tampang saya waktu turun dr Kopaja. Yg jelas sampe di Kalibata City sudah jam 18.30. Sampai dibelain ga beli minum dulu, padahal aus banget :(. Untunglah masih rejeki saya, meskipun dapet antrian #9 saya msh kebagian buku ini. Thanks Leksika 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s