Mari Mengeluh Bareng Ms. C!


No: 028
Judul Asli:  Ms. Complaint’s Therapy
Penulis:  Ms. C!
Penerbit:  B first
Tgl Terbit: Cet. 1, November 2011
Ukuran:  254 hlm; 20,5 cm
Tgl beli: Pinjam dari Perpuserap @kaskus66
Rating: 2.5/5

Awalnya saya mengira akan membaca sebuah buku motivasi tentang menghadapi komplain dari konsumen. Sayangnya saya salah, buku yg diangkat dari tulisan di blog pribadi Ms. C ini berupa kompilasi ketidakpuasan Ms. C! terhadap situasi, kondisi, gagasan ataupun tingkah laku orang lain yg ditemuinya.

Menilik dari gambar di sampulnya, mulut seorang wanita yg tengah menggigit sebuah cabai merah. Saya membayangkan akan membaca sebuah kritik yg hot dan membara seperti merahnya sang cabai. Tapi Ms. C! mempunyai cara yg unik dalam menyampaikan kekesalannya, tidak langsung mengkonfrontir sumbernya tidak juga sekedar berkeluh kesah nggak jelas yg membuat kuping pendengarnya butuh pijat refleksi. Tapi Ms. C! memilih menuliskannya dalam sebuah cerita yg ringan dan enak dibaca sehingga siapapun yg membaca bisa memetik hikmahnya.

Ada sekitar 80 cerita (jika saya tidak salah menghitung) di dalam buku ini. Untungya cerita tersebut pendek-pendek jadi tidak menyulitkan saya dalam membacanya.

Beberapa cerita yg menarik menurut saya adalah:

Utang Piutang – p.80
Hal ini juga sering pernah terjadi pada diri saya Bedanya saya tipe orang yg paling ga bisa buat nagih, padahal mau minta duit sendiri…  baru liat muka yg ngutang aja kata-kata yg tersusun rapi di mulut langsung ambyar. Tapi  klo kasusnya Ms. C! ini lain soal, si pengutang udah bener-bener ga punya malu. Sudah bolak-balik ditagih malah belagak pilon, eh tapi klo ada orang yg ngutang sama dia ga pernah lupa. Langkah yg diambil Ms. C! sangat cerdas menurut saya. Skak Mat!!! Ga papalah rugi sedikit asal bisa memberi pelajaran si tukang ngutang.

Tapi ada juga cerita yang menurut saya terlalu berlebihan, seperti:

Mau Kenalan atau Mau Berantem – p.5
Ini adalah salah satu dari beberapa cerita yg bernilai negatif di mata saya. Kesannya Ms. C! ini rese dan nganggur banget. Maaf, tidak bermaksud menjudge anda lo. Hanya saja saya jg punya seorang teman yg mirip dengan Ms. C! ini, dia juga selalu ribut jika ada orang yg memperhatikannya. Dia bolak-balik nanya “Ngapain sih tuh orang ngeliatin gw?” Beberapa menit kemudian nanya lagi “Memang gw salah pake baju yah?” lagi, lagi dan lagi… selama orang tersebut masih memperhatikan teman saya ini. Untungnya teman saya ini tidak seekstrim Ms. C! yg sampai melambai-lambaikan tangan dan berteriak kepada si pemerhati. Sudahlah! Selama tidak ada yg salah pada diri kalian, jangan perdulikan pendapat orang lain. Nikmati saja waktu berkumpul kalian.

Saya suka dengan font yg digunakan dalam buku ini kesannya bersih, spasinya pun tidak terlalu rapat. Ilustrasi di dalamnya juga menarik. Kekurangan yang saya rasakan dari buku ini adalah “kebanyakan” cerita. Saat selesai membaca, tidak lebih dari kedua belah jari tangan cerita yg bisa saya ingat. Bahkan ada beberapa cerita yg tidak tepat disebut sebagai komplain. Saya jadi merasa sedang mengintip buku harian seseorang atau tengah membaca artikel di koran hari minggu pagi.

Meskipun demikian, saya salut dengan Ms. C! minimal saya jadi bisa berkaca untuk diri saya sendiri.

Advertisements